Holiday in Bali Part 1 (2014)

Tahun 2014 saya pernah berkesempatan jalan-jalan ke Bali, karena waktu itu ada teman yang mengajak dan mereka sudah ada mobil buat jalan-jalan, maka buru-buru saya pesan tiket pesawat satu minggu sebelumnya. Saat itu sayangnya tidak ada tiket promo. Tapi saya tetap pesan untuk keberangkatan hari yang sama dengan teman saya tersebut.

Untuk menginap memang saya pesan hotel yang berbeda dengan teman saya menginap, karena pengennya dekat dengan pantai. Untung ada promo hotel murah Tune Hotel Legian Bali, untuk 5 hari 4 malam cuma 400rb an. Memang fasilitasnya tidak seperti hotel bintang 3, tapi pengalaman sebelumnya hotelnya cukup nyaman untuk sekedar beristirahat setelah lelah jalan-jalan.

Sebelum berangkat, sayapun dengan semangat menyiapkan list tempat-tempat mana saja yang akan kami kunjungi. Coba-coba cari artikel yang pernah ke Bali, dan pedoman google maps, kurang lebih listnya seperti ini :

Day 1 : Pantai Legian

Day 2 :  Sanur, Ubud, Kintamani, Pura Besakih (utara)

Day 3 : Garuda Wisnu Kencana, Pantai Pandawa, Uluwatu, Blue Point, Pantai Padang Padang, Pantai Jimbaran (selatan)

Day 4 : Bedugul, Tanah lot

Berhubung teman nginepnya jauh dari saya, mau gak mau harus sewa motor juga. Trus googling jasa sewa motor yang ada di Bali. Dapat contact-nya saya lansung BBM dan booking.

Day 1: Kedatangan, Pantai Legian Bali

Saya sampai di Bandara Ngurah Rai jam 15.30 dan lansung cari taksi ke Legian. Wah ternyata Bali macet juga ya, tapi memang tidak separah Jakarta. Sampe hotel, mandi cusss ke Pantai Double Six Legian. Kalo dari board promonya sih, katanya the perfect spot for sunset. Dari hotel cuma butuh 5 menit jalan kaki. Beruntung hari itu tidak mendung, dan ternyata sunset disana memang indah banget. Berbeda dengan Pantai Kuta, Pantai Double Six tidak terlalu ramai. Pantainya pun bersih. Puas deh lihat sunset di sana.

Waktunya makan malam bingung. Sekitar hotel dan pantai memang banyak banget kafe. Dan di depan masing-masing kafe ada menu. Diliat-liat harganya mah cukup buat makan 3 kali biasa dan eh ada pork, waduh gk halal donk. Akhirnya coba jalan kaki terus sepanjang Jalan Legian. Trus ketemu ibu-ibu pake motor jualan nasi dibungkus gitu. Porsinya kayak nasi kucing. 1 bungkus 5 ribu. Menunya sederhana, ada telor, ayam dan ikan. Berhubung tidak terlalu lapar jadi cuma beli 2 bungkus. Sampe hotel, makan, alamak enak banget.  Nyesel deh cuma beli dua bungkus. Akhirnya saya putuskan makan malam harus beli nasi si Ibu.

Abis makan saya turun ketemu dengan orang yang menyewakan motor. Mereka lansung ngantar motornya ke hotel. Mulai deh ngerasain pengalaman gak enak sewa motor. Waktu itu mereka gk kasih STNK nya lansung, tapi cuma nunjukin STNKnya diselipin di jok motor. Karena agak meragukan coba dicek, dan ternyata……… pajaknya udah lewat jatuh tempo (tahun 2012). Mereka jelasin, kalo pajak itu nggak masalah, kalo ada razia tinggal bilang ke polisinya kalo pajak itu gk ada hubungannya ama polisi tapi Dispenda. Dan kalo polisinya ngotot bisa hubungi mereka.

Karena nggak mau ribet ya terima aja. Tapi karena penasaran juga. Saya tanya lagi ma mbah google. Dan memang walaupun apa yang tukang sewa motornya bilang bener, tapi tetap aja bermasalah, karena kalau pajak kendaraan tidak dibayar maka di STNK tidak ada cap pengesahan yang berarti STNK nya tidak sah. Nah loh, mana udah bayar lansung 4 hari lagi. Deg-deg an dan berdoa semoga selama jalan-jalan nggak ketemu polisi iseng.

1st note: sewa motor cek dulu STNK nya, kalo pajak kendaraannya bermasalah jangan mau ya…

Day 2: Ubud, Gunung Kawi – Gua Gajah, Kintamani

Tadinya berniat bangun subuh-subuh biar bisa hunting sunrise di Sanur. Tapi nggak jadi karena kesiangan. Jadi saya putuskan lansung ke Ubud naik motor. Ya.. seluruh perjalanan akhirnya dengan motor, karena temen-temen yang tadinya mau barengan mulai jalannya siang.

Berbekal google maps, saya menuju Ubud Bali (utara) yang terkenal dengan keindahan alamnya. Niatnya pengen liat sawah terasering yang sering muncul di tv. Singkat cerita sampai di Ubud bingung nyari sawahnya dimana. Akhirnya di Ubud cuma mampir lewat aja :D. Ya nggak semuanya ada di google maps. Karena malas nanya-nanya akhirnya kami memutuskan lansung ke Kintamani. Hampir 1 jam perjalanan dari Ubud, belum sampai di puncak Kintamani eh malah hujan. Sebelumnya saya baca-baca referensi dari traveller kalau ke Kintamani saat hujan percuma, dan akhirnya gagal lagi!!

2nd note: Liat-liat cuaca kalau mau jalan.

Karena ke Pura Besakih mesti 1 jam perjalanan lagi, akhirnya saya coba google objek wisata antara Kintamani dengan Ubud agar bisa sekalian arah pulang. Dan ketemulah Objek Wisata Gunung Kawi dan Goa Gajah. Di Gunung Kawi banyak terdapat candi-candi yang merupakan situs purbakala. Sedangkan Goa Gajak kita banyak menemukan patung-patung khas Hindu dan Budha.  Total patungnya ada tujuh, yang merupakan symbol dari tujuh sungai di India, tempat kelahiran agama Hindu dan Budha. Tempat ini dikelilingi pepohonan hijau yang rindang, sehingga suasananya sangat sejuk dan asri.

Sorenya saya mampir lagi ke Pantai Legian, cuma karena mendung mataharinya ketutupan awan.

Bersambung ke Part 2