Halo, ini Ame. Anggota Baru Keluarga Kami

Ame umurnya kira-kira 6 mingguan.

Pertemuan pertama kami sekitar 4 mingguan lalu. Waktu itu bulan puasa, saya dan suami niat buka puasa di luar di daerah Green Lake City, Tangerang.  Di jalan, tiba-tiba suami (yg waktu itu bawa motor) berhenti karena lihat ada kucing kecil di tengah jalan mau nyebrang yg sepertinya ketakutan karena ada motor yang lewat.

Niatnya pengen bantuin nyebrangin saja, tapi ternyata si kucing malah teriak-teriak (ngeong-ngeong) kencang. Karena kasihan suami bilang bawa pulang aja. Saya setuju dan nggak jadi deh buka puasa di luarnya. Suami memang dari dulu pengen pelihara kucing. Tiap ketemu kucing di jalan bilangnya ‘ambil yank’. Tapi gk saya bolehin karena takut repot, maklum masih ngontrak. Saking pengennya suami selalu bawa makanan kucing, in case nemu kucing kelaparan bisa dikasi makan.

Di jalan pulang, mampir warung sana sini nanyain kardus buat bawa si kucing kecil, tapi nggak ada satupun yg mau jual. Akhirnya taruh di pelukan suami, tutupin pake jaket dia, dia bawa motor, saya yg pegangi jaketnya (susah deskripsiinnya). Tambah berkesannya lagi, di jalan ujan. Jadilah saya kasih dia nama Ame yg kalau di bahasa jepang artinya hujan (suami setuju-setuju aja).

Ngerawat kucing apalagi kucing kecil (kitten) itu ternyata nggak gampang. Apalagi buat kami yg belum ada pengalaman sama sekali ngerawat kucing. Takutnya salah kasih makan nanti kenapa-napa. Malam itu saya ngeluh terus karena dia bau, kotorannya netes-netes, pipis dan bab sembarangan. Karena nggak tahan dengar saya ngeluh, terpaksa suami pas sahur ‘buang’ dia gk jauh dari rumah. Jahat ya? Karena itu seharian di kantor saya dan suami kepikiran terus. Nyesel kenapa dibuang. Kata suami dipikir-pikir wajar dia seperti itu, karena masih kecil. Saya bilang mudah-mudah nanti pulang kerja dia masih ada, dan ternyata…… tidak ada 😥 😥

Sedih iya, nyesel, bangeeet. dan pas sahur, kedengeran suara anak kucing ngeong-ngeong di bawah (kontrakan saya lantai dua). Suami lansung ke bawah, dan Alhamdulillah ternyata benar itu Ame (maaf ya sayang).

Mulailah hari itu tambah 1 lagi anggota keluarga kami. Hari-hari lebih berwarna bersama Ame (haha…). Minggu-minggu pertama, struggle ngajarin dia buang air di pasir (dan akhirnya bisaaa…). Nggak sedikit berantem sama suami, gara-gara hal kecil, terutama tentang makanannya, bersihin kotorannya, dll. Saya yg sebenarnya bukan cat person, akhirnya jatuh cinta sama Ame. Banyak hal-hal lucu dan menarik yg bikin saya dan suami bisa tertawa dan gemas.

Sekarang Ame udah gemukan, bisa loncat, lari-lari, dan buang air di litter box nya. Ame yang dulu jalan sering goyang-goyang sekarang sudah bisa lari-lari sana sini. Tiap pagi suka bangunin pakai gigi-gigit sayang ke kaki atau tangan kami. Nggak susah lagi bangunin suami, tinggal suruh Ame (hahaha….).

Senang dan bangga banget lihat dia sekarang udah cantik dan sehat.

Sehat terus ya Amee <3